CULTURE GHANA

Republik Ghana membangkitkan baik Kekaisaran Ghana kuno dan kekayaan dari “Gold Coast,” sebagai kawasan itu disebut oleh Inggris. Kelimpahan historis Ghana emas, kayu, dan kacang kola menarik Eropa ke pantai yang pertama untuk perdagangan barang-barang dan kemudian untuk membeli budak. Ghana tetap bangga mungkin bersenjata dengan mana orang-orang Ashanti menahan Inggris sampai 1900. Pada tahun 1957, Ghana menjadi negara sub-Sahara pertama untuk mencapai kemerdekaan, dan presiden pertama, Kwame Nkrumah, disalurkan sumber daya negara menjadi perluasan seni dan budaya tradisional. Nkrumah juga memperkenalkan dukungan yang kuat untuk ide-ide pan-Afrika, dan Ghana telah menjadi pemimpin dalam meneliti dan merayakan budaya Afrika dalam arti terbesar serta di sebagian daerah tradisi-tradisinya.

Seperti di negara-negara Afrika Barat yang paling, tradisi lokal yang khas bervariasi antara kelompok etnis bangsa. The Akan (yang mencakup Ashanti) merupakan kelompok terbesar di Ghana. masyarakat utama lainnya adalah Dagomba, yang tinggal terutama di utara; para Ewe, yang tinggal terutama di timur yang Ga dan Adangbe, yang mengisi selatan; dan Guan, yang penghuni timur laut. Masing-masing kelompok berbicara satu atau lebih bahasa. Yang Akan, misalnya, terdiri baik dan Fanti speaker Twi. Bahasa Inggris adalah bahasa resmi bangsa. Hampir 40% dari bentuk animis Ghana praktek ibadah, dan bahkan di antara Kristen dan kaum muslim mempertahankan penghormatan terhadap kepercayaan tradisional nenek moyang mereka. Accra, Ghana adalah rumah bagi iman yang unik yang disebut Zetaheal, yang mengklaim semakin banyak beberapa ribu pengikut. Didirikan pada tahun 1970-an pertengahan, Zetaheal menggabungkan ajaran Alquran dan Alkitab menjadi sebuah layanan tunggal dipimpin oleh seorang pendeta dan seorang Imam.

Di setiap desa Ghana ada kekayaan musik tradisional dan tari yang menandai perayaan ritual dan masyarakat. Ghana juga pelopor Namun, dalam mengembangkan musik populer yang bisa mewakili seluruh bangsa. “Highlife” musik, dimulai selama tahun 1920 sebagai musisi lokal ditingkatkan musik tradisional dengan instrumen Eropa dan irama Latin, pertama kali menjadi populer di klub dansa dari Accra dan kota-kota pesisir lainnya. Bagi mereka yang tidak mampu membeli instrumen diimpor atau sampanye dari klub dansa, “tuak” musisi mengembangkan versi mereka sendiri dari gaya highlife.Dengan musik highlife 1950 telah memasuki era keemasan dan menjadi musik Ghana merek dagang. budaya Ghana telah lebih lanjut disampaikan oleh penulis nasional yang bekerja mengeksplorasi perjumpaan tradisi lokal dengan Barat. Dalam drama dan fiksi, Ama Ata Aidoo sangat kritis terhadap Barat, sedangkan penyair dan novelis Kofi Awoonor menulis tentang kesulitan dipenuhi oleh Ghana berpendidikan Barat saat pulang ke rumah. Novel awal Ayi Kwei Armah menekankan materialisme dari Barat, tapi kerja di kemudian hari lebih terfokus pada Afrika.

kaya warisan’s Ghana telah menghasilkan banyak landmark. Dekat kota Kumasi adalah bangunan tradisional rakyat Ashanti, serta desa-desa di mana pengrajin terus berlatih kehidupan industri masa lalu. Dari item yang dihasilkan oleh pengrajin, yang paling terkenal adalah kain kente, yang telah menjadi simbol dari Ghana.Di Kumasi dan wilayah lainnya adalah Kuil Posuban, tradisional Fante benteng militer yang juga dihiasi dengan emblem seni rakyat fantastis. Sepanjang pantai adalah 32 benteng-benteng dan puri yang ditinggalkan oleh setiap bangsa Eropa yang memiliki angkatan laut. Tertua dari ini adalah Castle pada Elmina, dilengkapi oleh Portugis pada 1482 dan dikomandoi oleh Belanda pada tahun 1637. diperbudak laki-laki dan perempuan tetap di sini menunggu untuk kapal, dan benteng bawah tanah yang memperlihatkan kengerian mereka. Di dekatnya adalah mengesankan Fort St Jago, yang dijaga benteng. Tengara lain emotif dengan perdagangan budak adalah Pantai Tanjung Puri, dibentengi oleh Swedia pada tahun 1637 dan diambil alih oleh Inggris pada tahun 1664. Para diperbudak juga melewati terowongan ini benteng dengan benteng yang sangat besar dan tulang phalanx meriam ke arah laut. Selain museum dan pusat-pusat budaya di ibu kota Accra, ada juga Makam dramatis Kwame Nkrumah, sebuah monumen penting dalam budaya dengan penghormatan tersebut untuk nenek moyang. Di dekatnya merupakan pusat didirikan oleh WEB Du Bois, wakil besar pan-Africanism dari Amerika Serikat yang menjadi warga negara Ghana pada tahun 1961.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s